Menanti Pendekar Bulu Tangkis

mahir bulu tangkis1Judul: Mahir Bulu Tangkis
Penulis: Hermawan Aksan
Penerbit: Nuansa Cendekia
Tebal: 148 Halaman
Harga: Rp 37.000,-

Pada paruh kedua tahun 1970-an, Indonesia memiliki tujuh pemain bulu tangkis yang ketangguhannya tidak diragukan lagi. Ketujuh pemain itu terdiri atas tiga pemain tunggal dan dua pasang ganda putra. Mereka adalah Rudy Hartono, Liem Swie King, Iie Sumirat, Christian Hadinata, Ade Chandra, Tjun Tjun, dan Johan Wahyudi.
Kalau kita meminjam judul sebuah film, mereka sangat pantas menyandang julukan The Magnificent Sevent. Kita bisa juga menyebut mereka “Tujuh Pendekar Bulu Tangkis”. Dengan tujuh pendekar berilmu bulu tinggi ini, Indonesia benar-benar ditakuti di jagat bulu tangkis. Piala Thomas tahun 1976 dan 1979 menjadi bukti kedahsyatan prestasi mereka. Turnamen All England menjadi saksi lain betapa Rudy Hartono dan kawan-kawan berhasil mengharumkan nama bangsa di level dunia.
Setelah mereka mengundurkan diri, prestasi bulu tangkis putra Indonesia sempat agak meredup meskipun tetap menghasilkan sejumlah pendekar baru seperti Hastomo Arbi, Lius Pongoh, dan Icuk Sugiarto, serta ganda Kartono/Heryanto.
Era kejayaan Indonesia di jagat bulu tangkis kembali hadir pada 1990-an. Era ini ditandai dengan lahirnya banyak sekali pemain tunggal putra. Tujuh di antaranya layak dicatat di sini, yakni Hariyanto Arbi, Joko Suprianto, Alan Budikusumah, Hermawan Susanto, Ardi B. Wiranata, Fung Permadi, dan Bambang Supriyanto. Seperti di era Rudy Hartono dan kawan-kawan, mereka layak mendapat julukan The Magnificent Sevent karena bergantian menjadi juara di berbagai ajang. Begitu banyaknya pemain tunggal saat itu, karena kalah bersaing, sampai-sampai banyak yang memutuskan hijrah ke luar negeri atau beralih menjadi pemain ganda.
Di sektor ganda putra, muncul pasangan tangguh Edy Hartono/Rudy Gunawan, Ricky Subagja/Rexy Mainaki, diikuti Candra Wijaya/Sigit Budiarto dan seterusnya.
Di tangan mereka, tim putra Indonesia meraih Piala Thomas lima kali berturut-turut, mulai 1994 hingga 2002.
Sayang setelah itu dominasi Indonesia menyurut lagi. Meskipun sejumlah pemain masih bisa mempersembahkan gelar juara di nomor perseorangan, dominasi sudah berpindah ke negara lain.
Sektor putri pernah beberapa kali meraih Piala Uber, lambang supremasi beregu putri, meskipun boleh dikatakan belum pernah benar-benar dominan. Indonesia sempat berjaya melalui Susy Susanti dan kawan-kawan. Tapi kejayaan mereka lekas surut dan belum juga muncul penerusnya.
Mengapa dominasi bulu tangkis Indonesia belakangan menyurut? Tentu banyak penyebabnya. Misalnya, kekuatan bulu tangkis sekarang sudah merata, tidak lagi didominasi Indonesia, Cina, Malaysia, Korea Selatan, dan Denmark. Negara-negara seperti Rusia, Jerman, Jepang , Vietnam , dan Thailand mampu menghasilkan pemain-pemain tangguh.
Mungkin sistem pembinaan di negara kita sudah ketinggalan dari negara lain. Mungkin juga diperlukan terobosan dalam sistem pembinaan selama ini. Boleh jadi pembibitan perlu digencarkan lagi, di antaranya dengan cara memasukkan bulu tangkis ke kurikulum sekolah, mulai SD hingga SMA.
Di sinilah buku ini diharapkan berperan, sebagai salah satu upaya untuk mengenalkan (kembali) permainan bulu tangkis kepada masyarakat disertai dengan pengetahuan tentang bagaimana cara memainkannya, berikut teknik dan taktik yang diperlukan. Hermawan Aksan. Penulis.[]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: